Kawan2 yg saya Sayang

Sunday, December 27, 2009

Ai Without Love ::Bab3 Bhg 3::

Tajuk : Yna + Aya = Muslihat canggih!
Watak : Ryo, Aya, Yna, Wartawan, Peminat Maya
Genre : Friendship n Romance
Lokasi : Luvryotarou.com.mdl , kediaman Ryo Nishikido
Ringkasan : Belum sempat sidang akhbar diadakan, berita gosip Ryo bermalam dengan seorang gadis misteri telah tersebar dengan pantas. Aya perlu melakukan sesuatu untuk mengelak dari Ryo menerima gosip liar yang boleh menjatuhkan kariernya. Yna memberi satu cadangan gila yang dibantah keras oleh Ryo. Tapi Aya telah terpengaruh dan ikut rancangan tersebut...


Namaku Yna... dunia bakal mengenali siapa aku tidak lama lagi.


Alam maya, LuvRyotarou.com.mdl

Dalam teknologi yang semakin maju satu dunia maya terbentuk. Di dunia ini terkumpulnya sebilangan orang dengan tujuan yang satu. Iaitu Nishikido Ryo. Tanpa disedari oleh artis tersebut, LuvRyotarou.com diwujudkan demi mengumpulkan para peminat Ryo dari seluruh pelusuk negara. Berkongsi cerita dan info tentang artis kesayangan mereka sambil berkenalan antara satu sama lain. Menjalin suatu persahabatan tanpa mengenali wajah. Walaupun hanya berlandaskan satu minat yang sama namun segala-galanya telah menjadi sesuatu yang manis dalam perhubungan yang unik ini.


Sushi_neko : Hello, everybody~!!

Miss Heartness : Hello Sushi…

Cherry_cholk : Hai, Sushi… ada story baru nak kongsi ke hari ni?

Sushi_neko : Memang ada. Ini memang gempar. Sushi nak korang buka laman web magazine M&W sekarang juga. Ada berita gempar tentang Ryo pagi ini.

Miso_t@ro : Wow, gossip hangat ke ni sushi?

Sushi_neko : Sushi takde masa nak jelaskan. Lebih baik kalian semua buka link tu sekarang. Tengok gambar dan baca artikel tu baru kita ulas apa yang berlaku selepas ini.


Masing-masing akur dengan saranan Sushi_neko yang terkenal dengan gelaran wartawan tanpa pas. Selepas beberapa minit kotak chating kembali sibuk. Semua sedang menyuarakan komen tentang gambar terbaru yang mereka lihat dalam laman web majalah M&W.


Miss Heartness : Stupid pic*! What the hell is going on actually?!

Cherry_cholk : pic Ryo tengah peluk seorang gadis… Sushi, ini sangat melampau!

Momo : Hwaa~~ sampai hati Ryo buat macam tu. Siapa gurl yang jahat tu? Kenapa dia rampas Ryotarou kita. Hwaa~~

Ryolando : I want to fire dat stupid gurllll…!!!!!!!!! hiarghh~~!!

Miso_t@ro : Jadi gossip tentang Ryo dah ada kekasih selama ini memang betul. Dan sekarang ianya telah terbukti. Gosh!!!

Sushi_neko : Sabar kawan-kawan. Kita tak boleh cepat naik angin dengan pic tu. Mungkin juga Ryo telah terperangkap. Kita tunggu berita selanjutnya. Sushi akan bawakan berita terbaru dari semasa ke semasa.


**********


Dalam tempoh kurang dari sehari berita Ryo bermalam dengan seorang gadis di dalam lif telah tersebar dengan meluas. Belum sempat sidang akhbar diadakan ianya telah menjadi buah mulut orang ramai. Dan dalam sekelip mata Yna menjadi tumpuan yang asyik disebut-sebut oleh para wartawan dan peminat Nishikido Ryo. Biarpun siapa dirinya yang sebenar di sisi Ryo masih belum jelas namun spekulasi tentang hubungannya dengan Ryo semakin hangat diperkatakan.

“Aya, macam mana ni… belum apa-apa lagi wartawan dah nak serang aku. Mana nak lari ni?” Ryo nampak cemas. Pertama kali Yna melihat Ryo berkeadaan begitu. Jika sebelum ini dia mengenali Ryo sebagai seorang yang sentiasa tenang menghadapi sebarang kesulitan tapi kali ini sebaliknya pula yang berlaku.

“Kita nak buat apa lagi. Terpaksalah berhadapan dengan mereka juga.” Jawab Aya separuh marah. Mahu atau tidak dia perlu menghadapi masalah ini kerana memang tanggungjawabnya menguruskan Ryo sebagai artis.

“Kau tak kan dapat lari kemana-mana… sebab Ryo Nishikido adalah bahan penting untuk melariskan majalah dan akbar mereka.” Jawab Aya bersahaja. Dalam pada itu dia sedang memikirkan cara terbaik untuk berhadapan dengan semua wartawan yang sedang berkumpul di luar kediaman Ryo.

Yna yang berdiri di sudut tangga memerhatikan sahaja perbincangan diantara Ryo dan Aya. Sesekali dia mengerling ke luar rumah melalui tingkap. Melihat ramai wartawan yang sedang terpacak diluar pintu pagar rumah. Dia tersenyum sinis. Menjeling penuh makna ke arah Ryo yang masih berbincang dengan pengurusnya di ruang tamu.

Hmm… Gosip hangat Ryo dan seorang gadis misteri di dalam lif… Sesuatu yang menarik bakal berlaku selepas ini. Mungkin aku boleh dapat manfaat daripada kejadian ini. Aha~ ini bukanlah sesuatu yang sangat teruk kalau aku pandai mengawal situasi.

“Jadi apa yang patut kita jelaskan pada wartawan-wartawan kat luar tu?”

“Jelaskan saja perkara sebenar. Tak perlu sembunyikan apa-apa. Katakan yang ini cuma accident. Perkara yang diluar jangkaan…” Jujur itu mungkin lebih baik untuk mengelakkan kontroversi. Fikir Aya.

“Bolehkah kata-kata macam itu memuaskan hati mereka semua?” Yna mencelah dalam perbincangan tersebut. Dia yang berdiri menjauh sejak tadi berjalan mendekati mereka berdua. Ryo dan Aya memusatkan pandangan kepada gadis yang masih dengan skirt Maroon dan apron kuning cair, Pakaian seragam tempat kerjanya di Sweet Chocoretto. Masih tidak berganti sejak malam tadi.

“Gosip akan jadi lebih hangat kalau sesuatu yang mereka jangkakan tidak berlaku. Selagi mereka tidak dapat mencari siapa gadis misteri Ryo Nishikido, selagi itu mereka akan terus memperbesarkan berita ini. Jadi berterus terang mungkin bukan jalan terbaik untuk selesaikan masalah ini.”

Dahi Ryo berkerut mendengar hujah Yna. Dia berbalas pandangan dengan Aya. Mencari suatu kepastian dalam kata-kata Yna.

“Apa maksud kau?” Ryo curiga.

“Kau tak terfikir ke kalau ini boleh jadi sesuatu yang akan… boom!-kan nama kau.”

Aya merenung Yna penuh dengan jawapan di minda. Dia semakin dapat meneka apa yang cuba disampaikan oleh gadis bermata galak itu.

“Aha~ aku tahu apa nak buat sekarang.” Dia senyum penuh makna sebelum menjeling ke tingkap, memandang para wartawan yang masih berkumpul di luar. “that’s brilliant idea, Yna.”

Well…” Yna mendabik dada, bangga dengan pujian daripada pengurus Ryo itu.

“Hello~ apa ni? Apa yang cuba kau maksudkan?” Ryo seorang saja yang masih belum mengerti maksud Yna. “Aya?” Aya yang selaku pengurus itu menjadi sasarannya.

“Kau dan Yna tak perlu cakap apa-apa. Biar aku seorang saja yang jawab semua soalan wartawan.”

*************

that’s brilliant idea, Yna… kepala hotak dia brilliant idea! ini bukan idea bijak tapi idea yang bakal nak menjahanamkan hidup seorang Ryo Nishikido. Aya ni memang gila sebab ikut rancangan Yna. Dia tak kenal siapa Yna. Dan dia tak sedar yang dia sedang membawa aku ke dalam neraka.

Awal-awal lagi aku dah rasa curiga melihat air muka Yna yang penuh muslihat. Aku harap Aya tidak terpengaruh dengan idea gila perempuan kejam tu tapi nampaknya aku silap. Apabila perempuan dengan perempuan merancang, orang lelaki hanya layak jadi pak pacak dan ikut telunjuk mereka. Dan akhirnya aku telah menjadi mangsa. Mangsa? Boleh dikatakan begitulah. Semuanya bermula sebaik pintu rumah di buka…



Klik! Klik! Snap~!

Sekelip mata Ryo menjadi tumpuan segerombolan wartawan yang setia menunggu di luar perkarangan rumah sejak lewat pagi tadi. Dia dihujani bermacam soalan daripada sang pemburu berita sensasi. Sebagai artis yang punya nama yang besar dalam persada penuh glamour ini Ryo dikawal ketat oleh para pengawal. Dan Aya, selaku pengurus yang bertanggungjawab dalam karearnya menjalankan tugas sebagai jurucakap untuk setiap soalan-soalan yang diajukan oleh para wartawan.

“Sabar, sabar… semua bawa bertenang. Saya akan jawab semua soalan anda.” Wajah senyuman Aya cuba bertindak tenang mengawal situasi para wartawan yang agak gelojoh mengajukan soalan-soalan.

“Cik Aya, siapakah gadis ini dan apa hubungannya dengan Ryo Nishikido?”

“Adakah dia gadis misteri yang pernah Ryo sebut suatu ketika dulu?”

“Kekasih misteri Ryo yang cuba disembunyikan identitinya selama ini? betul ke dia ni bakal isteri Ryo Nishikido?”

Whoa~ soalan mereka semua ni betul-betul buat aku rasa nak cabut rambut. Aya, tolonglah berikan jawapan terbaik untuk halang daripada gossip yang bukan-bukan keluar di dada akhbar. Please~

Yna yang berdiri di sisi Ryo hanya senyum selamba. Langsung tidak menampakkan riak gementar atau gugup seperti yang sepatutnya. Tingkah tenangnya membuatkan Ryo tambah tidak senang. Dia dapat merasakan kewujudan niat tidak baik seorang gadis seperti Yna… memang ada yang tak kena dengan ketenangannya. Dia benar-benar buat Ryo rasa curiga.

“Rasanya rahsia ini tidak patut disembunyikan lagi. Seperti yang anda teka, memang benarlah gadis ini kekasih Ryo.”

Semakin rancak silau flash kamera mengambil gambar Yna dan Ryo.

“Secara tidak rasminya saya memperkenalkan kekasih rahsia Ryo selama ini, Yna Baktiar.”

Kyaaa~~ apa yang Aya cakap ni?? betul-betul gila! Putus fius ke bilang perempuan jahat ni sebagai kekasih aku. Mangkuk! Kau memang nak kena dengan aku, Aya!!

“Ini satu kenyataan yang berani. Kenapa cik Aya ubah fikiran untuk membongkarkan rahsia tentang kekasih sebenar Ryo?” Seorang wartawan lelaki dari majalah hiburan terkemuka mengemukakan soalan tajam. Tujuannya untuk mencari muslihat di sebalik tindakan pengurus artis terkenal itu.

“Betul tu. Selama ini Cik Aya sentiasa berdalih setiap kali kami ajukan soalan berkaitan teman wanita Ryo. Adakah sesuatu yang besar telah berlaku?” seorang lagi wartawan menyoal.

“Sesuatu yang besar? Apa maksud anda?” dengan lagak tenangnya Aya senyum sinis. Merenung tajam ke arah wartawan yang mengajukan soalan tadi.

“Maksud saya seperti… Ryo telah menyebabkan cik Yna hamil? Atau mungkin berita perkahwinan?”

Yna yang berdiri di belakang Aya mengulum senyuman. Gelihati mendengar tekaan wartawan tersebut. Manakala Ryo hampir tak dapat bernafas mendengarkan setiap soalan dan tekaan yang menerjah. Namun lagak cool nya tetap terpamer pada wajahnya demi menjaga kepentingan diri sendiri. Bersikap tenang itu penting setiap kali berhadapan dengan wartawan. Lebih-lebih lagi apabila menghadapi situasi seperti hari ini.

“Hahaha~ Hamil? itu sesuatu yang gila. Manakala perkahwinan pula… itu lebih mengarut. Seperti yang anda semua jelas, semua artis di bawah agensi kami tak dibenarkan berkahwin sebelum usia mencecah 30. Ryo artis terpenting agensi kami, tak mungkin dia dibenarkan berkahwin dalam waktu ini...”

Yna mengerling Ryo di sebelah… tak boleh berkahwin? Hurm, nampaknya Ryo terikat dengan syarat dalam kontraknya.

“Buat masa ini cik Yna hanyalah teman wanita Ryo…”

“Jadi boleh jelaskan tentang insiden di dalam lif pagi tadi?”

Kepala semua orang terarah pada satu suara yang menyoal. Sesetengah daripada mereka tersenyum… terima kasih untuk soalan utama itu, kawan.

“Tentang yang itu…”

“Biar saya jelaskan sendiri.” Ryo bersuara memintas bicara pengurusnya.

Semua tertumpu kepada Ryo termasuk Aya dan Yna. Wajah Aya sedikit berkerut melihat tindakan Ryo. Ryo faham maksud renungan pengurusnya saat itu. Dia tahu pasti pengurusnya itu takut jika dia berkata dengan sewenang-wenangnya lagi.

Don’t worry, Aya. Ryo Nishikido tahu apa yang patut dilakukan saat ini. Percayalah… perkara ini akan lebih terkawal selepas aku sendiri membuat pengakuan… Ryo senyum menyambut pandangan risau Aya. Sementara Yna pula sedang menyampaikan suatu isyarat melalui renungan matanya. Ryo tidak faham… err, sengaja tidak mahu memahami renungan penuh makna itu sebenarnya.

“Sebenarnya apa yang berlaku hari ini bukan sesuatu yang disengajakan. Kami berdua… Ahh~!!” ketam menyengat pinggang Ryo. Ryo menoleh ke sebelah. Dilihat Yna sedang menjeling sekali kepadanya sebelum mengukir senyuman di hadapan wartawan.

“What the heck.” Ryo merengus perlahan.

“Jangan bertindak bodoh. Biar Aya uruskan wartawan-wartawan semua ni.” Yna bersuara perlahan antara dengar dan tidak. Dia berdiri rapat di sisi Ryo sambil menggenggam telapak tangan pemuda tersebut agar mudah mengawal tindakan luar batasan Ryo nanti.

Berdiri di sebelah Yna waktu ini, rasanya bagai sedang menjadi seorang pesalah yang bakal menjalani hukuman. Aku kembali ke dunia perempuan ini. Kali ini mungkin bukan sebagai musuh tetapi sebagai pelakon dalam sandiwara hebatnya. Apa yang bakal berlaku selepas ini, aku perlu bijak mengawalnya. Mungkin benar… situasi kali ini ada kebaikan dan keburukannya. Perhaps~

1 comment:

YONG JIAO XIU said...

cepat2 sambung lagi..best..isyk bengang gan yna tu. alAhai ryo ni pun cakap je lah, isyk peduli apa gan yna tuh..kasi pelempang kan best ckit.hahaha