Kawan2 yg saya Sayang

Friday, December 11, 2009

Ai Without Love ::Bab1::


Tajuk : Break up!

Watak : Nishikido Ryo, Gina, Aya(pengurus Ryo)

Genre : Love

Ringkasan : Good bye my love... http://emo.huhiho.com





1

Perkarangan Artict Blue Central sangat sesak. Terlalu ramai manusia pada waktu-waktu begini. Semua orang tertumpu dekat pintu gerbang yang dilatari karpet merah yang panjang sehingga ke ruang dalam. Gina menyelinap di celah-celah manusia yang berasak-asak di situ. Dia mahu ke hadapan untuk mencari kelibat Ryo. setelah bersusah payah akhirnya dia berjaya berdiri sampai di kawasan yang dihadkan untuk para peminat yang tidak mendapat tiket.

Pandangan Gina mula fokus kepada beberapa orang artis yang sedang berjalan di karpet merah. Dia masih tidak nampak Ryo. Mungkin lelaki itu belum lagi muncul (itulah harapannya). Keadaan orang ramai yang berhimpit-himpit begitu merimaskannya. Dia mengipas-ngipas mukanya dengan tapak tangan kerana kepanasan. Peluhnya yang memercik di sekitar wajahnya sudah tidak terkira banyaknya. Dia tidak peduli dengan masalah itu. apa yang penting dia dapat menjejaki Ryo.

Seorang artis wanita bersama pasangannya yang agak terkenal melambai tangan ke arahnya. Err… pembetulan, sebenarnya melambai kepada para peminatnya. Dia mungkin popular memandangkan Gina semakin lemas dengan jerit pekik orang di sekelilingnya. Ingin saja dia menjerit untuk menenangkan mereka semua. Tapi macamlah mereka semua nak mendengar suaranya memandangkan telinganya sendiri sudah bingit menampung suara mereka semua yang bagaikan kerasukan itu.

Sekejap kemudian keadaan sangat tidak terkawal sehingga para pengawal mengetatkan lagi kawalan mereka apabila artis paling popular tahun ini telah muncul. Gina semakin tersepit. “Ahh, tolong… aku dah jadi sandwich!” Sakit benar tubuhnya ditolak-tolak oleh orang ramai yang sangat teruja mahu melihat artis kesayangan mereka. Yang menjadi mangsanya pula ialah Gina.

Gina tahu tentu orang yang ditunggunya sudah muncul. Dia segera menjejaki kelibat Ryo. Lelaki yang segak bersut warna putih itu melangkah dengan bergaya di atas karpet merah. Di sisinya seorang wanita yang sangat jelita bergaun warna sedondon dengan Ryo. Gina tergamam seketika melihat pasangan tersebut melangkah perlahan-lahan di sepanjang karpet merah itu. Kedua pasangan yang sangat sepadan itu melambaikan tangan ke arah semua peminat mereka. Sempat juga mereka mempamerkan pose yang paling istimewa untuk para peminat yang sanggup berasak-asak demi menanti kehadiran mereka. Senyuman yang mereka pamerkan seakan sangat bahagia. Gina terasa sangat cemburu melihat adegan yang turut ditonton oleh ramai orang itu.

“Cantiknya Kristal!” Gina dapat mendengar orang di sebelahnya yang sedang memuji artis wanita tersebut.

“Dia sangat sepadan dengan Ryo. Mereka berdua sangat secocok!” Bertambah bara kemarahan Gina tatkala mendengar pendapat tersebut. Ingin saja dia membakar dua orang gadis di sebelahnya itu… Woi, manusia! Kau sedang bercakap sesuatu yang tak sepatutnya di hadapan kekasih Ryo! Argh… geramnya. Kalaulah semua orang tahu siapa aku… Gina hampir gagal membendung rasa marahnya terhadap gadis-gadis tersebut. Dia terus merenung Ryo dan gadis cantik yang bernama Kristal itu lalu di hadapannya.

Ryo masih tidak sedar dengan kemunculannya di celah-celah orang ramai di situ. Gina masih berharap yang Ryo nampak kewujudannya di situ. Sehingga Ryo berhenti di satu kawasan pemuda itu tertoleh kepadanya. Mata mereka berdua bertembung agak lama. Gina nampak riak serba salah di wajah lelaki itu yang perlahan-lahan melepaskan pegangan tangannya dengan Kristal. Mungkin Ryo ingin mendekati Gina tetapi tidak boleh memandangkan dia sudah hampir sampai di pintu masuk dewan besar itu.

Gina sangat kecewa. Dia segera beredar meninggalkan situ secepat mungkin. Dia mula merasakan jarak diantaranya dengan Ryo semakin jauh. Mungkin ini akan berakhir tidak lama lagi.

***********

Sebelum berakhirnya majlis anugerah tadi Ryo sudah beredar awal. Hatinya tidak tenteram sejak melihat Gina petang tadi. Dia tidak dapat melakukan persembahannya dengan baik akibat terlalu memikirkan Gina. Dia berasa sesuatu dengan kemunculan Gina yang tiba-tiba itu. Namun dia tidak memanjangkan rusuh hatinya itu kepada pengurusnya. Dia tahu apa tindakan wanita itu jika mendapat tahu hal mengenai kekasihnya. Ryo memberi alasan yang dia tidak sihat kepada pengurusnya dan mahu pulang awal. Pada awalnya agak sukar untuk melepaskannya pergi kerana tidak manis meninggalkan majlis yang sedang berjalan. Namun apabila melihat wajah muram Ryo akhirnya dia bersetuju.

Tapi nampaknya ada satu lagi masalah yang dihadapi oleh Ryo. Pengurusnya itu nampaknya tidak akan melepaskannya pergi sendirian. Terpaksalah Ryo pulang bersamanya.

“Aya, aku boleh pulang sendiri.”

“Kau cakap kau tak sihat. Jadi ini tanggungjawab aku untuk memastikan kau selamat sampai ke rumah.” Ujar wanita tersebut selamba sambil membuka pintu limosin dan membiarkan Ryo masuk dahulu sebelum dirinya.

“Aya…”

Pengurus wanita itu menoleh memandang Ryo.

“Adakah mencampuri hal peribadi aku juga adalah sebahagian daripada tugas kau sebagai seorang pengurus?” Soal Ryo.

“Apa maksud kau? Adakah ini dianggap mencampuri urusan peribadi kau?”

Ryo diam dan sekadar membalas pandangan Aya.

“Dengar sini… kau adalah periuk nasi aku. Semakin popular diri kau semakin tinggilah gaji aku. Tugas aku adalah untuk menjaga kau dan menguruskan segala-galanya untuk kau.” Ujar Aya serius. “Jangan kau anggap setiap yang aku lakukan selama ini sebagai mencampuri hal peribadi kau.”

Ryo tidak suka dengan pendapat Aya. Aya mementingkan diri sendiri. Dia semakin muak dengan sikap suka mengawal Aya. Seolah-olah kehidupannya adalah milik wanita itu. Ruang peribadinya semakin terhad malah hampir tiada. Dia tidak minta banyak. Cukuplah hanya untuk beberapa jam, dia ingin kembali ke dirinya yang asal untuk beberapa ketika sahaja. Dia perlu bersosial. Dia mahu bertemu dengan teman-teman. Dia ingin sekali berduaan dengan Gina. Bercinta, bergurau, bertengkar, bermain, bertikam lidah… semua itu sudah lama ditinggalkannya. Hari ini dia perlu bertegas dan tidak terlalu menurut kata Aya biarpun dia percaya pada pengurusnya itu.

“Berhenti!” Ryo mengarahkan pemandu di hadapannya memberhentikan limosin yang dinaikinya itu.

“Ryo, kau nak buat apa?” Soal Aya dengan marah yang hendak berbunga.

“Lepaskan aku, Aya. Hanya untuk malam ini…”

“Tapi kau nak kemana? Hei, aku boleh temankan kau kalau kau nak kemana-mana, Ryo.”

“Tak… aku nak bersendirian. Cuma untuk malam ini, Aya. Aku janji semuanya akan berjalan lancar.” Pinta Ryo. “Aku tak boleh lepaskan malam ini. Mungkin semuanya akan tamat jika aku biarkan malam ini berlalu begitu saja.”

Ryo membuka pintu dan segera melangkah meninggalkan situ. Aya turut keluar dari perut limosin tersebut. Dia memanggil Ryo yang sedang berjalan di arah bertentangan dengan lorong jalan.

“Ryo!” Jeritnya kuat. “Kau tak boleh buat macam ni! Kau faham tak bahaya berjalan sendirian di kawasan awam?”

Ryo kembali menoleh kepada Aya.

“Aku bukan budak kecil. Jangan risau. Aku janji semuanya akan berjalan lancar.” Ujar Ryo sebelum berlari meninggalkan Aya dan limosin tadi.

Aya tidak berjaya menghalang Ryo lagi. Walaupun hatinya tidak senang dengan tindakan Ryo tapi dia terpaksa melepaskan Ryo pergi.

***********

Gina membuka pintu setelah berulang kali pintu biliknya diketuk dari luar. Dia tahu siapa yang datang menemuinya. Sengaja dia melambat-lambatkan langkahnya pergi menyambut Ryo. Sebaik pintu di buka dia membiarkan tetamunya masuk sendiri sementara dia kembali menuju ke ruang rehat di dalam bilik hotel berkenaan.

Nampak saja muram di wajah Gina, Ryo segera menghampiri kekasihnya setelah menutup pintu bilik tadi.

“Gina…”

“Tak… jangan cakap apa-apa lagi.” Gina memintas niat Ryo yang ingin berkata sesuatu.

Lelaki itu mengambil tempat duduk di sebelah Gina. Suasana senyap sunyi tanpa sebarang perbualan untuk beberapa ketika.

“Kenapa datang tak beritahu saya?” Ryo bertindak dahulu apabila melihat Gina tidak ingin bersuara.

“Jangan cakap dengan sayalah!” Ujar Gina keras.

“Hei, apasal ni? Tiba-tiba saja nak naik angin. Apa masalah awak?”

Gina menjeling tajam pada lelaki di sebelahnya itu. Ryo tidak menghiraukan jelingan tersebut. Wajahnya dipalingkan ke arah kaca tv.

“Ryo, kita ni masih pasangan kekasih lagikah?” Soal Gina. Ada keluhan kekecewaan di hujung bicaranya.

Ryo diam. Dia tak tahu macam mana hendak menjawab soalan tersebut. Takut bicaranya berbunyi dusta jika dia membuka mulut.

“Jawab dengan jujur dan jangan buat saya tertanya-tanya lagi.”

Ryo menundukkan kepala. Memandang hujung kaki sekejap sebelum mendongak kembali memandang Gina.

“Tentulah. Lagipun saya masih menyintai awak. Sama macam dulu. Tak pernah berubah.” Jawab Ryo dengan senyuman yang penuh yakin.

“Awak memang pandai berlakon. Layak sangat dengan gelaran yang awak dapat sekarang. Artis baru yang serba boleh. Bukan saja setakat menari, menyanyi dan bermain alat muzik malah berlakon juga. Tahun depan tentu awak boleh bolot anugerah pelakon lelaki terbaik pula.” Sindir Gina yang dapat mengesan ketidak jujuran perasaan sebenar Ryo terhadapnya sejak kebelakangan ini.

Senyuman Ryo sudah mati. Akhirnya dia berdusta lagi. Namun kali ini ia dapat dikesan Gina.

“Gina, saya…”

“Sudahlah, Ryo. Mungkin kita patut tamatkan hubungan ini. Dah tak ada maknanya lagi.”

“No… Gina, please…”

“Ryo, lebih baik kita berkawan sahaja.”

“Tak nak… saya masih sayangkan awak.”

“Betulkah, Ryo? Awak fikir awak masih sayangkan saya macam dulu?” Gina merenung tajam ke dalam dasar mata Ryo. “Tapi saya tak rasa yang awak masih menyintai saya. Kita dah semakin jauh, Ryo. Awak tak sedar ke?”

Ryo diam. Seakan sedang memikirkan kata-kata Gina.

“Sebenarnya awak tak cintakan saya, Ryo. Tak pernah menyintai saya.”

“Babe, kenapa awak cakap macam tu? Awak dah salah… saya memang menyintai awak. Cuma sejak kebelakangan ini saja saya tak hubungi awak. Itupun sebab kerja. Saya sangat sibuk dan tak ada masa untuk awak. tolonglah faham keadaan saya.” Jelas Ryo. Dia yakin Gina yang silap menilai cintanya.

“Ryo, dah lama saya menilai perhubungan kita. Awak memang tak pernah menyintai saya. Awak suka saya tapi sebenarnya awak tak menyintai saya.”

“Hei, apa yang awak merepek ni?” Ryo seakan tidak percaya dengan penilaian Gina terhadapnya.

“Saya rasa lebih baik awak berehat saja malam ini. Awak tentu dah penat seharian dalam pesawat. Saya tak nak ganggu awak. Esok kita jumpa lagi ya, sayang.” Sebelum Gina bercakap sesuatu diluar dugaannya lebih dia mengambil tindakan meninggalkan Gina.

Ryo bangkit dan melangkah menuju ke pintu bilik.

“Esok saya nak pulang ke Houston Milan.”

Langkah kaki Ryo serta merta terhenti. Dia menoleh semula kepada Gina dengan wajah tanda tanyanya.

“What…?”

“Hubungan kita tamat sampai di sini. Saya nak pulang esok.”

“Gina, awak gila ke? Awak sedar tak apa yang sedang awak lakukan ni?” Ryo kembali duduk dekat Gina.

“Saya dah buat keputusan… Kalau awak rasa saya yang silap, awak ada hak untuk halang saya esok.”

“Kita masih boleh berbincang sekarang. Awak beritahu apa yang awak tak puas hati dengan saya. Saya akan cuba perbaiki kelemahan saya. Tolonglah jangan buat keputusan terburu-buru macam ni.”

“Ryo, saya tak main-main… saya dah fikir masak-masak sebelum datang ke Lisberg. Rasanya awak tu yang tak pernah fikir secara serius tentang hubungan…”

Gina tidak menghabiskan kata-katanya apabila Ryo bertindak drastik merangkul tubuhnya.

“Please, Gina. Saya cintakan awak. Saya masih perlukan awak. Hubungan kita mungkin tak boleh seperti dulu lagi tapi percayalah… saya masih menyintai awak, Gina. Tolong jangan buat keputusan terburu-buru macam ni.” Ryo merangkul dengan kejap tubuh wanita tersebut.

Gina diam dan tidak membalas rangkulan kekasihnya. Memang dia rindukan belaian lelaki itu tapi dia tahu sebenarnya dia tidak pernah memiliki hati Ryo. Mungkin ada orang lain yang lebih layak memilikinya selain dirinya. Dia tidak tahu siapa yang ada di hati Ryo sebenarnya.

Rangkulan lelaki tersebut dileraikan perlahan-lahan. Bahu Ryo dipegang lembut.

“Ryo, saya nak awak balik sekarang dan fikirkan kata-kata saya. Betul atau salah awak sendiri yang tentukan. Cuma apa yang boleh saya katakan… awak ada hak untuk halang saya jika awak rasa keputusan saya salah.”

“Gina…”

“Flight saya pukul 6.00 petang esok.”

Ryo merenung wajah gadis di hadapannya. Tenang. Tiada langsung riak kesal dalam setiap kata-katanya. Mungkin Gina betul… aku tak pernah fikir jauh tentang hubungan kami.

“Saya balik dulu.”

Gina senyum. Senyuman itu sebenarnya menutup gelojak perasaan sebenar dalam dirinya di saat ini.

Ryo melangkah kembali menuju ke pintu utama. Langkahnya agak perlahan. Gina sekadar memandang belakangnya.

“Ryo…” Sewaktu kakinya melangkah ke luar pintu Gina memanggilnya semula.

Ryo berhenti tetapi tidak menoleh kepada Gina.

“Terima kasih sebab pernah mewarnai dunia saya dengan cinta awak.”

Ryo tidak tahu makna kata-kata tersebut. Adakah itu tanda yang mereka betul-betul sudah berpisah. Dia tidak ingin menoleh kepada Gina tapi bila memikirkan mungkin ini kali terakhir perjumpaan mereka, dia menoleh kembali kepada Gina.

Gadis itu sedang berdiri di ruang tengah sambil terus memandang ke arahnya. Padangan yang sayu dan sukar dimengertikan.

Gina… aku pasti akan halang kau pergi esok. Ryo menutup pintu dan berlalu pergi dari situ.

*************

Ryo berlegar-legar tanpa haluan di sekitar Bandar Lisberg. Hari sudah menjengah ke dinihari tapi dia masih belum bercadang untuk pulang. Dia tidak tahu kemana patut dituju dalam gelap malam itu.

Dalam pada berjalan-jalan itu tiba-tiba dia dikejutkan dengan bunyi telefon bimbitnya. Sudah beberapa kali telefonnya itu berbunyi tetapi tetap dibiarkan sahaja. Dia tidak ingin menjawab apa-apa panggilan untuk waktu ini lantas di matikan terus telefon bimbitnya itu. Beberapa minit kemudian tiba-tiba ada sebuah kereta berhenti di sebelahnya. Ryo memandangnya. Sebaik terpandangkan Aya yang sedang memandu keretanya dia segera melangkah laju ke hadapan. Aya memberhentikan keretanya dan lekas-lekas keluar dari perut kereta.

“Ryo!”

Dalam keadaan yang malas Ryo menoleh ke belakang.

“Kau nak pergi mana lagi?”

“Apasal kau nak sibuk hal aku?” Ujar Ryo kasar sebelum kembali melangkah ke hadapan.

Aya menutup pintu kereta dan mengejar Ryo.

“Ryo, tunggu aku!” Aya cuba menahan Ryo yang tidak mahu berhenti melangkah.

“Hei, kau ikut aku ya?” Tanya Ryo marah. “Kan aku dah cakap aku nak bersendirian. Kau tak faham ke?”

“Cool okey… aku tak ikut kaulah. Aku terjumpa kau secara kebetulan saja.” Jelas Aya. Dia nampak wajah Ryo yang seakan tidak mempercayai kata-katanya. “Hei, aku tak tipu kau. Percayalah.”

“Sudahlah…” Ryo tidak mahu memanjangkan hal tersebut lantas berpusing dan menuju ke keretanya. Aya mengekorinya dan masuk ke bahagian memandu sementara Ryo duduk di tempat duduk sebelah pemandu.

Aya kembali memandu. Sekali-sekala dia menjeling Ryo di sebelahnya. Pemuda tersebut langsung tidak berbual dan hanya termenung sejak tadi. Aya mula tidak senang dengan sikap Ryo yang lain malam ini. Perubahan tersebut sudah dikesannya sejak petang tadi lagi tetapi kini ia sangat jelas dan Aya berasa patut mengambil tahu masalah pemuda itu.

“Err… Ryo, kau macam ada masalah.”

Ryo tidak menjawab Aya. Dari riak wajahnya sahaja menggambarkan yang dia tidak mahu berbual dengan Aya.

“Aku bukan pendengar yang bagus tapi aku sudi mendengar kalau kau rasa nak luahkan perasaan kau.”

“Tak ada apa yang aku nak luahkan. Bila aku ambil keputusan untuk pilih jalan ini maka aku tak boleh menyesal atau berpatah balik pada keadaan asal aku. Meluahkan perasaan seumpama aku telah gagal.”

“Inilah masalah orang lelaki… ego. Hei, meluahkan perasaan tiada kena mengena dengan kegagalanlah. Jiwa yang luka sangat bahaya kalau dibiarkan tanpa sebarang rawatan. Jangan jadikan masalah yang kecil bertambah besar sehingga menyebabkan kerjaya kau musnah, Ryo.”

Ryo merenung sisi wajah Aya yang sedang memandu. Wanita itu adakalanya bertindak seperti seorang kakak yang mengambil berat akan masalah adiknya. Ryo terasa diambil berat biarpun selalunya dia geram dengan sikap Aya yang sangat mengawal tingkah laku dan pergerakannya.

“Sudahlah… aku hantar kau pulang. Rehat cukup-cukup dan lupakan masalah kau tu. Esok kau ada rakaman untuk sebuah rancangan televisyen. Aku tak nak tengok muka Ryo yang muram macam hari ini. Pastikan Ryo yang suka tersenyum tu kembali semula ke jasad kau, okey.”

Ryo mengangguk lemah sebelum kembali diam. Dia memandang ke luar tingkap. Cermin tingkap diturunkan dan angin malam serta merta menerpa ke wajahnya.

“Tutup tingkap tu, Ryo. Sangat sejuklah.” Arah Aya.

Ryo menutup separuh saja cermin tingkap tersebut. Dia menoleh merenung Aya yang sedang memandu.

“Aya…”

“Apa?”

“Apa akan jadi kalau semua orang tahu aku dah ada kekasih waktu ini?”

Aya menggores senyuman sinis di wajah. Soalan itu tidak perlu dijawabnya kerana Ryo patut lebih jelas dengan peraturan syarikat agensinya.

“Soalan itu lebih baik kau tanyakan kepada Big Boss.” Aya menjawab ringkas.

Membayangkan wajah lelaki dengan gelaran Big Boss itu membuatkan hati Ryo kacau. Walaupun dia selalu berlagak berani setiap kali berhadapan dengan lelaki tersebut namun sebenarnya dia paling takut apabila dipanggil ke bilik Big Boss.

“Kalau aku jatuh cinta secara tak sengaja?”

“Hei, kau jangan nak tanya soalan-soalan macam tulah. Kau boleh fikir tak kenapa syarikat agensi letakkan syarat macam tu?”

Ryo diam dan hanya memandang wanita di sebelahnya itu.

“Kau dah jadi milik masyarakat. Kau masih mentah dan karear kau belum stabil sekarang. Lebih baik kau fokus dengan tugas kau sebagai artis dan jangan nak sibuk fikirkan soal cinta.” Jawab Aya tegas.

“Heh, aku milik masyarakat atau milik syarikat agensi sebenarnya?” Soal Ryo sinis.

“Ryo…” Aya menoleh memandang Ryo. Dahinya sedikit berkerut.

“Okey… aku tidak akan bangkitkan lagi soalan ini.” Ryo tahu Aya sedang memberi amaran kepadanya.

Dia kembali bersandar pada kerusi dan memejamkan matanya. Dan Aya pula kembali memberi tumpuan pada pemanduannya.

4 comments:

Hana Kimi said...

nice!!! citer pasal artis pujaan ek? nak tnya, camne kak kaseh bleh bsarkan bhagian n3 sbb hana dah try wat tp ttp mcm biasa. tlg gitau hana ye? thanks

Kaseh Esmiralda said...

Blehlah kire... artis pujaan kot... hahaha~

besarkan en3? wut do u mean?

Cik Kaseh x buat papepun... tu sume bergantung pada layout bloglah, dik.

YONG JIAO XIU said...

wow wonderful lah, hehehe best ceter nih. teruskan usaha n posting cepat2 walau yong baca lambat cz tenet xdak sangat. mls nak lepak kat library ni. ari ni lepak lib so dpt la jenguk jap.

Anonymous said...

Just want to say what a great blog you got here!
I've been around for quite a lot of time, but finally decided to show my appreciation of your work!

Thumbs up, and keep it going!

Cheers
Christian, iwspo.net