Kawan2 yg saya Sayang

Thursday, July 25, 2013

AITDS the sequel : THE WITCH THAT I LOVE (bab9)

Bab9
HELLO, my dear slave.” Leah meletakkan beg tangannya di atas meja lantas mengambil tempat duduk di hadapan Camie yang baru mengambil tempat di meja cafeteria itu.
Camie tarik kerut seribu sebaik kemunculan sahabat a.k.a. musuh kesayangannya itu. Dia menolak bungkusan sandwich dan gelas susunya ke sebelah sebelum mengangkat punggung dan menukar tempat duduk di kerusi sebelah agar tidak bertentangan dengan Leah. Dia tahu kehadiran gadis itu di hadapannya di awal pagi hanya akan merosakkan moodnya yang indah untuk memulakan harinya. Lebih baik dia mengelak perkara tersebut daripada berlaku.
“Hei, tak rasa happy ke aku datang tegur kau di awal pagi?” Leah turut mengangkat punggung berpindah tempat ke sebelah supaya dia tetap dapat bertentang mata dengan Camie.
“Aku akan rasa happy sekiranya kau tak ada apa-apa motif terhadap aku, Leah.”
Leah tersengih nakal apabila Camie dapat membaca setiap perlakuannya. “Terima kasih kerana memahami aku, kawan.”
“Jadi apa yang kau nak dari aku sekarang?” Camie meneguk susu dari gelas jernih di hadapannya. Ekor matanya tidak lepas dari menjeling Leah. Perasaannya meluat melihat lagak gadis itu yang tersenyum penuh makna terhadapnya.
“Hmm…” ekor matanya menjeling bungkusan sandwich di atas meja. “Pertama sekali, sandwich ni satu untuk aku, kan.” Tanpa rasa bersalah dia mengambil makanan Camie. Sandwich berinti tuna itu masuk ke dalam mulut.
Camie mengetap bibir menahan geram melihat Leah yang sedang tersengih terhadapnya sambil mengunyah sarapan paginya.
“Yang kedua… aku nak ucapkan tahniah kepada kau sebab assignment yang kita buat bersama tempohari dapat full mark.” Leah tersenyum ceria sebaik sandwich di dalam mulutnya habis ditelan.
“Kita?” kening Camie terangkat sebelah sambil buat muka tak puas hati. Sejak bila pula mereka buat bersama sedangkan Leah tahu yang semua tugasan tersebut diserahkannya bulat-bulat kepada Camie untuk diselesaikan.
“Ya, kita.” Anak mata Leah yang bulat itu merenung Camie penuh makna. “Aku pergi dahulu. Anyway, thanks for your treat.” Dia bangkit dari kerusi dan mula mengatur langkah untuk beredar.
“Tunggu sebentar.” Camie menahan. Ada sesuatu yang terlintas di fikirannya dan dia berasa perlu berkongsi perkara tersebut bersama dengan Leah.
“Ada apa-apa lagi?” Leah memusingkan semula tubuhnya kepada Camie.
“Ada sesuatu yang aku nak tanya pada kau.”
“Okey, tapi aku tak ada banyak masa sekarang…”
“Lima minit sahaja. Aku janji.”
Akhirnya Leah menarik semula kerusi dan duduk bertentangan dengan Camie. Ekor matanya mengerling ke jam dinding di dalam cafeteria tersebut. “Kau ada lima minit bermula dari sekarang.”
“Leah, aku terserempak dengan Dew tempohari.”
Leah diam. Merenung Camie tanpa sebarang riak. “Nonsence…”
“Aku serius!”
Leah tetap dengan reaksi yang sama. Camie hampa kerana Leah langsung tidak teruja apabila dia menyebut tentang lelaki itu.
“Okey, fine. Mungkin dia bukan Dew sebab dia kata nama dia Jay tapi…”
“Maknanya itu cuma pelanduk dua serupa. Boring…” Leah menolak kerusi dan berdiri. Mahu angkat kaki kerana tidak berminat terhadap kisah Camie.
“Leah, nanti dahulu. Aku belum lagi tanya soalan aku pada kau.”
“Ya, aku tahu soalan apa yang kau nak tanya dan jawapannya ialah ‘tidak’.”
“Hah? Tapi aku belum tanya lagi.”
“Kau nak tanya adakah aku pernah terserempak dengan Dew sepanjang berada di sini. Jawapannya TIDAK. Kau nak tanya adakah aku pernah cari Dew selama ini. jawapannya TIDAK. Kau nak tanya adakah selama ini aku percaya yang Dew dah mati. Jawapannya ialah TIDAK. Kau nak tanya adakah aku peduli tentang Dew dan jawapannya tetap sama. TIDAK!”
“Leah, aku…”
Don’t ask me anything about Dew Jeremy Orbido again.”
“Tapi aku…”
“Opss… time’s out. Your five minute it’s over. Bye bye…”

Camie mengeluh. Anak matanya hanya memerhatikan langkah Leah yang sudah pergi meninggalkannya.

2 comments:

Anonymous said...

Aseshhh.awatla dew hilang ingatan.haish,tension2. Bila mau sambung?rasa geram pulak kat dew n leah ni

Waniezz Liv said...

I hate Leah !! Kenapa Dew hilang ingatan haishhhh !! Kesian Camie D: