Kawan2 yg saya Sayang

Sunday, August 25, 2013

AITDS the sequel : THE WITCH THAT I LOVE (bab21)

Bab21
LELAKI memang tak guna! Kalau diberi peluang kehidupan kedua, aku pasti akan ambil alih tempat Madam Juwiette untuk menghapuskan Dew. Kenapa mesti lelaki seperti dia yang perlu aku beri perhatian selama ini? Kenapa perangai dia selalu buat aku rasa telah kalah pada lelaki? Kenapa dia selalu buat aku rasa menyesal dan macam orang bodoh sebab sanggup buat apa sahaja untuk melindungi dia? Kenapa aku perlu ada kawan yang teruk seperti Dew The Devil? Kenapa…?
“Sebab selama ini kau cintakan dia, Leah…” satu suara terimbau dari kotak memori Leah. Serta merta Leah mendongak ke atas seperti memerhatikan seseorang. Seseorang yang telah lama pergi dari hidupnya.
Shut up, Leo…” bisikannya itu disusuli dengan satu keluhan berat.
Itu adalah kata-kata terakhir yang pernah diucapkan oleh Leo kepadanya sebelum Leo mati. Suatu masa dahulu Leah, Dew dan Leo adalah BFF. Leo ialah sepupu merangkap sahabatnya sejak kecil. Dew pula adalah sahabat Leo ketika di sekolah menengah dan Leah berkenalan dengan Dew melalui Leo. Sebagai sahabat dan keluarga, Leo sangat memahami hati Leah terhadap Dew.
Sayangnya kini Leo sudah tiada. Leo pergi membawa sekali memori-memori indah yang mereka bertiga pernah cipta bersama. Selepas kematian Leo, hubungan diantara Leah dan Dew mula berubah. Mereka bukan lagi sahabat tetapi hanyalah rakan sekutu pada waktu-waktu tertentu sahaja. Mereka bukan lagi BFF walaupun dalam hati Leah tidak pernah berubah perasaan terhadap Dew.
Leah mengatur langkahnya yang longlai menuju ke fakultinya kembali setelah kelibat Dew yang pergi meninggalkannya tidak lagi dipandang.
“Camie…” sorotan matanya tajam memerhatikan kelibat Camie yang berdiri terpacak berhampiran tangga di foyer fakulti. Memikirkan gadis tersebutlah orang yang telah berjaya mengubah sikap The Devil dalam diri Dew, membuatkan jiwa Leah sangat sakit hati. Tidak kira samada ketika ingatan Dew normal mahupun ketika dia hilang ingatan kini, gadis itu sentiasa berjaya menarik perhatian Dew. Camie sentiasa berada di tempat yang istimewa di mata Dew.
Leah mengatur langkahnya menuju ke arah Camie yang kelihatan sedang basah kuyup akibat disimbah Cold Blog oleh peminat-peminat Shin Viera. Senyuman sinis Leah tersungging melihat keadaan Camie yang basah dan melekit akibat minuman manis berperisa strawberi itu.
You look so sweet, honey,” ujar Leah disusuli tawa sarkastiknya mengejek Camie.
Yes, I know.” Camie sempat menjilat cecair yang mengalir di bibirnya. Betul, memang manis pun. “Well, thank you, Leah.” Dia hanya menganggap kata-kata Leah sebagai satu pujian untuk menyedapkan hati sendiri walaupun jelas sekali yang Leah sedang mengejeknya.
“Aku dah cakap… kalau bukan aku pun pasti kau akan dibuli oleh orang lain. Jadi terima sahaja kenyataan yang kau tu memang ditakdirkan untuk dibuli oleh semua orang.”
“Kau memang seronok tengok aku dibuli.”
Well… membuli kau adalah suatu perkara yang menyeronokkan.” Roman wajah Leah nampak begitu puas. Seolah-olah melihat pesaingnya dibuli merupakan kegembiraan baginya. “Aku jamin kau tak nak Dew lihat kau dalam keadaan yang kotor dan melekit seperti ini. Jadi lebih baik kau jangan tunjukkan muka di hadapan Dew even kau ada temujanji bersamanya petang ini,” hati jahat Leah tetap mahu memisahkan Camie dan Dew.
Dia meninggalkan Camie dengan satu perasaan puas. Terubat jua jiwanya yang stress dengan sikap Dew terhadapnya tadi setelah melihat keadaan Camie begitu.

*************

KEDAI SERBANEKA PLANE MART…
Dew melangkah masuk ke kedai tersebut. Sorotan matanya segera menjejaki kelibat En. Tom. Namun En. Tom tidak kelihatan di sekitar kedai melainkan Sam yang sedang tersengih kepadanya di dalam kaunter membayar. Dew bergegas menuju ke arah temannya itu.
“Sam…” Dew menghulurkan tangan kanannya yang dikepal untuk dilagakan dengan kepalan tangan Sam; salam sahabat namanya.
“Jay, what’s up dude… lama tak nampak. Busy ke?”
Dew sekadar senyum tiga saat. Dia akan bersembang dengan Sam bila-bila masa tetapi sekarang dia ada hal mustahak untuk bertemu dengan Encik Tom.
“Abang Donut kau mana?” soalnya kepada Sam.
“Wow, tak sangka kau lebih rindukan dia berbanding aku.” Sam keluar ayat sinis.
Dew menggeleng sambil mengeluh mendengar kata-kata Sam. Nak kena luku agaknya budak Sam ni dengan aku…
“Sam, aku nak jumpa dengan Encik Tom.”
Sam merenung Dew dengan teruja. Senyumannya sentiasa terukir sinis penuh curiga.
“Aku… nak minta kerja di sini semula.” Dew akhirnya berterus terang.
“Hah?” mata Sam terbelalak. Mulutnya melopong mendengar tujuan sebenar Dew.
“Kau dah mula bosan dengan kolej ke, Jay?” Suara yang muncul secara tiba-tiba itu menarik perhatian Dew dan Sam secara serentak. Masing-masing menegakkan tubuh apabila melihat Encik Tom sedang berjalan ke arah kaunter tempat mereka berdua berbual.
“Bukan begitu. Kalau Encik Tom tak keberatan, boleh tak benarkan saya bekerja part time di sini?” Dew bertutur sopan dengan harapan dia mendapat peluang yang cerah di Plane Mart.
“Hmm…” Encik Tom mengelus-ngelus dagunya sambil merenung Dew untuk membuat pertimbangan. “Kenapa kau nak bekerja semula?”
“Sebab saya perlukan duit. Saya tiada sumber kewangan dan saya tiada keluarga jadi saya perlukan pekerjaan ini.”
“Hmm… baiklah. Memandangkan aku tahu bagaimana prestasi kerja kau selama ini, walaupun kadang-kadang kau pandai curi tulang tapi aku sudi terima kau bekerja semula di sini.”
Dew tersenyum lebar. Jawapan Encik Tom bagaikan telah memberi sinar harapan buatnya. “Terima kasih, Encik Tom.”
“Jadi tugas pertama kau… tu…” ibu jari Encik Tom mengunjuk ke suatu arah di bahagian rak makanan. Secara automatik juga mata Dew terlontar ke arah yang ditunjukkan oleh Encik Tom. Kelihatan seorang pemuda sedang melemparkan senyuman ke arahnya sambil memegang puncher di tangan.
“Aku nak kau ajar budak baru tu tentang susun atur semua barang-barang dalam kedai ni. Stok baru sahaja sampai jadi kau memang dah ada kerja sekarang,” kata Encik Tom memberi arahan.
 Dew tergamam tanpa suara sebaik melihat pemuda tersebut. Dalam kepala otaknya cuma ada satu soalan sahaja kini… “Kenapa dia?”
“Tunggu apa lagi. Kerjalah.”
Arahan dari Encik Tom menyebabkan tindakan reflek Dew bergerak menuju ke rak tersebut walaupun separuh hatinya berasa tidak rela kerana terpaksa bekerjasama dengan budak baru tersebut.
“Hai, Jay,” sapa si budak baru. “Nama aku Shin. Selamat bekerjasama.” Dia tersenyum bagaikan bunga matahari di waktu pagi yang ceria.
Dahi Dew berkerut sambil melontarkan jelingan kerek kepada pemuda ber-T putih dan memakai apron itu. Ada aura gelap sedang dilepaskan. Ada petir yang sedang cuba hendak memusnahkan cuaca yang indah tadi.

***************

“PUAS hati aku. Mulai sekarang dia takkan berani mendekati The Prince lagi.”
Leah yang sedang berada di dalam salah satu tandas di bilik tersebut hanya memasang telinga.
“Selepas dimalukan di hadapan ramai orang tadi, kau fikir dia akan berani ke?” suara lain menyampuk membalas kata-kata temannya. Kemudian suara mereka bergabung dalam tawa yang sangat puas.
Leah menyelitkan rambutnya ke belakang telinga. Kepalanya dirapatkan ke pintu tandas. Dia tertarik untuk terus mendengar perbualan tersebut. Siapa agaknya yang telah menjadi mangsa bulian gadis-gadis tersebut? Hati Leah tertanya-tanya.
“Tapi kan, sweet pula aku tengok perempuan tu kena simbah dengan Cold Blog tadi. Muka terkejut dia sangat kelakar. Bagus juga idea kau nak kenakan budak tu tadi.”
“Tak pasal-pasal dia dapat mandi air Cold Blog hari ini. Perisa strawberi pula tu. Padan muka dia.”
“Biar dia rasa. Untuk berada di samping The Prince, dia belum cukup layak lagi.”
“Dia tak kan layak selagi fans The Prince tak approve dia.”
Perbualan mereka berselang seli dengan suara tawa yang keras. Leah yang sedang mendengar perbualan tersebut sekadar tersenyum sinis. Dia dapat mengagak mereka semua sedang berbincang tentang siapa kini.
“Jadi semua ini angkara peminat The Fake Prince rupanya. Bagus, Camie. Kau dah buat aku jumpa dengan bahan yang menyeronokkan petang ini.” Bibirnya tersungging sebuah senyuman sinis yang penuh dengan muslihat jahat.
Sebelum keluar dari tandas, Leah melakukan sesuatu pada pam tandas. Setelah memastikan rancangannya berjalan lancar dia membetulkan pakaiannya lalu membuka tombol pintu untuk keluar dari tandas tersebut.
Sebaik dia keluar dari tandas tiga orang siswi tadi masih ada di situ sedang merias wajah di hadapan cermin. Kebetulan cermin tersebut berada di hadapan pintu tandas maka pantulan imej Leah serta merta menyapa mereka. Senyuman Leah terukir penuh makna sebelum mengambil tempat diantara mereka bertiga.
“Hai, Leah.” Salah seorang dari mereka yang mengenali Leah sekadar menegur.
“Hai, Tracy.” Leah yang sedang mencuci tangan sekadar melemparkan senyuman palsu kepada gadis berambut perang itu.
Salah seorang dari mereka mengatur langkah untuk ke salah satu tandas. Serta merta Leah menegur. “Kalau nak guna tandas lebih baik guna yang saya masuk tadi. Tandas yang lain tu pam macam dah rosak,” Leah bermuslihat.
Okey, thank’s.”
Welcome.” Siap mencuci tangan Leah pun berlalu untuk keluar dari bilik tersebut. Senyumannya terus meleret nakal. Dia tidak terus pergi sebaliknya menunggu di luar bilik tersebut.
Warghh!!!” tiba-tiba kedengaran suara jeritan yang disusuli dengan deburan air yang bertubi-tubi keluar dari arah tandas yang digunakan oleh gadis tadi. Leah mengintai dari luar. Dia menahan mulutnya yang mahu ketawa apabila melihat dua orang gadis tadi kelam kabut cuba menyelamatkan teman mereka yang masih bergelut dengan air yang memancut-mancut keluar dari pam tandas yang sengaja dirosakkan oleh Leah. Setelah misi kecilnya berjaya Leah mula mengatur langkah untuk beredar pergi.

“Hidup ini kadang-kadang memang stress… tapi kita mesti tahu cara untuk enjoy.” Sempat dia memusing kepala ke arah pintu bilik tandas semula. “Terima kasih sebab beri peluang pada Leah untuk enjoy petang ini.” Dia tersenyum sarkastik sebelum langkah kakinya panjang meninggalkan kawasan tersebut.

Bersambung...


7 comments:

Anonymous said...

This is so interesting! Please continie with the next chapter. I can't wait for it! :3

Anonymous said...

Dah habis ke cite ni???

Anonymous said...

Bile nak sambung ni x sabar lah

Anonymous said...

Kesian....Camie
Bile dew nk pergi balik kat Camie

Anonymous said...

Kesian Camie....

Kaseh Esmiralda said...

sorry guys...cik kaseh terlalu busy untuk updated all my enovella...

AZILAH ABD NASIR said...

Harap sequel ni berkesudahan dan dibukukan..dah lama tunggu sambungannya, AITDS pon ntah berapa kali ulang baca,tak terkira..minat sangat ��