Kawan2 yg saya Sayang

Thursday, February 7, 2013

Aku Bukan Malaikat (BAB8)


Bab8
MARIYA sudah nekad. Walau dengan apa cara sekali pun dia mesti mendekati Ameer. Jika Hakimi masih berkeras mahu menghalang pun dia tidak peduli. Hati Mariya sudah hancur. Dia benar-benar terluka dengan sikap Hakimi. Walaupun Hakimi tidak berterus terang tapi dia dapat mengagak kenapa Hakimi memutuskan hubungan mereka. Tentang siapa Ameer dalam hidup Hakimi, dia yakin Ameer bukan sekadar sahabat Hakimi. Hakimi tidak akan sungguh-sungguh mempertahankan Ameer jika dia hanya sekadar sahabat.

Hakikat ini sangat pedih untuk diterima Mariya. Tiada siapa sanggup menerima lelaki yang dicintai telah berlaku curang di belakangnya. Apatah lagi curangnya dengan seorang lelaki lain. Mariya berasa sungguh terhina bila mengetahui kekasihnya menjalinkan hubungan songsang. Lebih hina lagi apabila Hakimi sanggup mengenepikan dirinya semata-mata kerana Ameer!

Kelibat Ameer yang sedang berbual dengan seorang wanita di luar perkarangan bangunan Galaxie TV dikesan Mariya sebaik kembali ke situ. Wanita anggun yang nampak mesra dilayan Ameer itu akhirnya meninggalkan Ameer apabila sebuah kereta datang menjemputnya.

Mariya segera bertindak. Langkahnya panjang pergi ke arah Ameer yang masih berdiri terpacak memerhatikan kelibat kereta yang membawa wanita tadi pergi. Mariya segera mengambil peluang itu. Dia berlari-lari anak sementara Ameer masih berada di situ. Namun tiba-tiba langkah kaki Mariya mati akibat satu panggilan yang telah mengganggunya. Melihat nombor yang tertera di skrin telefon selularnya Mariya berasa curiga. Wajahnya serta merta berubah tegang. Mahu atau tidak dia terpaksa menjawab panggilan yang datangnya dari hotel tempatnya menginap.

“Hello…” Mariya menyapa acuh tidak acuh. Tatkala mendengar suara di sebelah sana menyampaikan hajat menelefonnya, Mariya jadi gusar. Berkali-kali dia cuba menjelaskan keadaan sehingga akhirnya dia tiada pilihan lain selain kembali ke hotel untuk menyelesaikan segala salah faham. Niatnya terhadap Ameer terpaksa dilupuskan seketika akibat gangguan tersebut.

*************

SEBAIK kelibat kereta mewah yang membawa Datin Wan Zarina lenyap dari pandangan matanya barulah Ameer memusingkan tubuh untuk beredar dari perkarangan bangunan Galaxie TV. Wajahnya tersenyum ceria petang itu. Dia sangat gembira dengan tawaran yang baru diterimanya hari ini. Menjadi pengacara sebuah rancangan realiti. Itu adalah satu peluang besar baginya untuk melebarkan sayap agar kerjayanya terus berkembang.

Ada sesuatu yang menarik perhatiannya ketika dia berpusing untuk kembali masuk ke ruang lobi. Matanya tertangkap kelibat seorang gadis berambut panjang yang sedang berjalan menuju ke arah jalan raya. Ameer cam dengan susuk tubuh itu biarpun hanya beberapa kali memandangnya. Gadis itu dilihat berjalan pantas bagai ada sesuatu yang sedang dikejarnya. Ameer pantas mengatur langkah pergi mendapatkannya.

“Mariya!” jeritnya apabila nampak kelibat gadis tersebut sedang menahan sebuah teksi.

Mariya tidak mendengar panggilan Ameer. Setelah teksi yang ditahannya berhenti dia segera masuk ke dalam perut teksi tersebut. Ameer kelam kabut menuju ke parkir kereta dan mendapatkan keretanya. Dia perlu pantas sebelum kelibat teksi yang membawa Mariya lesap.

Keadaan jalan raya agak sesak pada jam 5.00 petang itu. Ameer bertungkus lumus mengekori kenderaan berwarna merah putih itu. Takut juga dia jika tersilap pandang kerana bukan sebiji dua kenderaan awan tersebut yang ada di jalan raya dalam waktu begini. Mujur Ameer cekap memandu maka dia berjaya mengekori Mariya sehingga teksi tersebut berhenti ke destinasinya. Ameer nampak Mariya tergesa-gesa menuju ke sebuah hotel. Dia dapat mengagak yang mariya menginap di hotel berkenaan. Ameer segera memakirkan keretanya sebelum kembali menjejaki Mariya di hotel tersebut.

Ketika dia masuk ke perkarangan lobi hotel tersebut Ameer nampak Mariya yang sedang bertekak dengan seorang pengurus hotel. Ameer tidak faham dengan perbualan tersebut kerana Mariya bertutur dalam bahasa mandarin dengan pengurus hotel yang berbangsa cina itu. Oleh sebab itu dia tidak terus menyampuk sebaliknya hanya diam di satu penjuru sambil cuba memahami permasalahan yang timbul diantara kedua-dua pihak.

“Awak semua ni sangat melampau!” Mariya menengking dalam bahasa melayu setelah rayuannya tidak berhasil.

“Mariya…” Suara Ameer yang muncul secara tiba-tiba menarik perhatian mereka semua. Tiga pasang mata serentak memerhati langkah Ameer yang sedang menghampiri mereka.

“Ameer?” Mariya nampak terpinga-pinga kerana tidak menyangka lelaki yang diburunya itu muncul di hadapannya. Siapa yang menjejaki siapa sebenarnya kini?

Ameer sekadar melemparkan senyumannya kepada Mariya sebelum bertentang mata dengan pengurus hotel bersama salah seorang petugas di kaunter pertanyaan itu. Raut wajah kedua-dua pekerja hotel tersebut berkerut kebingungan apabila melihat Ameer. Barangkali merasakan yang mereka mengenali lelaki tersebut tetapi masih tidak berapa pasti.

“Apa yang berlaku?” tanya Ameer kepada Mariya.

“Ini masalah saya. Saya boleh selesaikan sendiri.” Mariya sengaja tidak mahu Ameer masuk campur. Dia sangat marah dengan tindakan pengurus hotel tersebut yang mahu menghalaunya kerana tidak menjelaskan bayaran penginapan selama beberapa hari di hotel tersebut. Dia tidak akan semudah itu mahu membayar setelah menerima layanan buruk selaku pelanggan di situ.

“Mungkin saya tidak faham apa yang awak tuturkan dengan mereka tadi tapi saya dapat baca masalah yang sedang menimpa awak, Mariya.” Ameer masih lagi mahu meneruskan niat baiknya kerana dia tahu sejak dari awal lagi Mariya seperti dalam kesusahan.

“Ameer…” Mariya tahu Ameer berniat baik. Mariya juga tahu yang dia pasti akan meminta bantuan Ameer juga akhirnya nanti kerana dia memang sedang mengalami masalah kewangan sehingga menyebabkannya mencipta berbagai alasan untuk tidak mahu membayar penginapan di hotel ini.

  “Ikut saya sekejap.” Sejurus kemudian Mariya menarik Ameer ke satu sudut menjauhi petugas hotel bertaraf tiga bintang tersebut. “Saya nak barang saya balik.” Mariya menghulurkan tangannya. Dia tahu Ameer pasti tahu apa yang dimahukannya.

Ameer memandang raut wajah bujur Mariya yang kelihatan serius itu. Mata Mariya langsung tidak berganjak dari memerhatikan poket pakaian Ameer. Nampaknya gadis itu benar-benar mahukan semula barangnya yang tercicir di rumah Ameer.

“Saya minta maaf. Semalam saya halau awak tanpa usul periksa.” Ameer menanggalkan sesuatu dari lehernya. Rupanya rantai tersebut bukan disimpan dimana-mana poket seperti sangkaan awal Mariya tadi.
“Awak pakai rantai saya?” Mariya membulatkan matanya memandang Ameer. Dia nampak marah dengan tindakan Ameer.

“Sebab saya takut tercicir. Lagipun saya tak tahu nak cari awak dimana untuk pulangkan rantai ni. Kalau ia sentiasa melekat di tubuh saya senanglah nak pulangkan bila terjumpa awak secara tak sengaja. Macam sekarang ni.” Ameer senyum menampakkan barisan gigi putihnya. Dia tahu Mariya marah tetapi dia ada alasan yang kukuh.

Mariya memeriksa rantai emas berloket anak kunci itu. Ia masih lagi dalam keadaan baik. Tiada sebarang perubahan. Dia menggenggam rantai tersebut lantas didakapnya ke dada sebelum mengucupnya. Dia sangat gembira apabila rantai tersebut kembali ke tangannya semula.

“Terima kasih, Ameer.” Mariya bergegas menuju ke arah petugas hotel tadi semula.

Ameer sekadar memerhatikannya. Setiap gerak geri Mariya terus menjadi santapan matanya namun dia tidak sesekali masuk campur urusan Mariya dengan pengurus hotel tersebut. Apa yang dapat dilihatnya Mariya menjelaskan sesuatu pada pengurus hotel itu dalam bahasa yang tidak difahami oleh Ameer.  Kemudian dia nampak Mariya menyerahkan rantai emas yang dipulangkannya tadi kepada pengurus hotel. Pengurus hotel tersebut cuba menolak tetapi Mariya sungguh-sungguh mahu memberikannya kepada pihak hotel. Akhirnya pengurus hotel itu menerimanya. Mariya dilepaskan pergi.

Wajah Ameer berkerut-kerut cuba memahami situasi tersebut. Mariya dilihatnya sudah beredar menuju ke lif. Ameer mengambil kesempatan itu untuk menghampiri pengurus hotel terbabit dan bertanyakan situasi yang sebenarnya yang telah berlaku.

“Itu amoi tak boleh bayar hotel tapi mahu tinggal di sini. Kami terpaksa mahu halau dia maa. Dia sudah rayu-rayu… tapi saya tak boleh buat apa-apa. Saya pun cuma makan gaji maa.” Pengurus lelaki berbangsa cina itu menceritakan semula situasi Mariya dalam pelat cinanya.

“Jadi rantai tadi…” Ameer dapat mengagak sesuatu.

“Saya banyak kasihan sama dia. Dia sangat terdesak jadi saya terima rantai emasnya sebagai bayaran penginapan.”

Ameer menganguk-ngangguk. Akhirnya dia faham situasi yang dihadapi Mariya. Sejenak dia berfikir dan akhirnya dia mengeluarkan dompetnya dari poket seluar.

“Pulangkan rantai emas tu pada saya dan saya akan bayar yuran penginapan perempuan tu.”

“Encik… betul ke ni?” gadis penyambut tetamu itu pula bersuara sambil berbalas pandangan dengan pengurus hotel.

“Betul.”

Akhirnya mereka bersetuju dengan permintaan Ameer. Rantai emas berloket anak kunci itu bertukar tangan sebaik Ameer melunaskan hutang Mariya dengan pihak hotel berkenaan. Selepas urusan pembayaran selesai Ameer beredar keluar dari hotel tersebut. Dia harap dengan sedikit bantuan tersebut dapat menyelesaikan sebahagian masalah Mariya. Sebagai manusia biasa dia sekadar melunaskan tanggungjawab kecil sesama insan.

Dari satu sudut di sebalik pintu lif ada sepasang mata sedang memerhatikan Ameer berlalu meninggalkan perkarangan hotel. Mariya tersenyum sinis. Dia nampak segala tindakan yang dilakukan oleh Ameer tadi. Sebahagian kecil muslihatnya sudah berjaya. Kini tiba masa untuknya pergi lebih dekat ke pangkuan lelaki itu. “Orang baik memang bagus kerana tidak pernah berasa curiga terhadap musuhnya. Terima kasih, Ameer kerana sekarang aku masih ada sebab untuk terus mendekati kau.” Mariya memuntahkan tawa bisunya sebelum masuk ke dalam lif yang baru sahaja terbuka pintunya. Dia sangat gembira dan tidak sabar untuk merencanakan rancangan yang seterusnya.

****************

AMEER memandang ke arah skrin telefon pintarnya apabila alat komunikasi tersebut memuntahkan suaranya tanda ada panggilan masuk. Ameer tersenyum sebaik melihat nama dan wajah yang terpampang di muka skrin. ‘My Lovely Pet.’ Ameer masuk ke dalam kereta sebelum menjawab panggilan.

Assalamualaikum,” Ameer memberi salam sebaik menjawab pangilan. Senyumannya meleret lebar memenuhi wajah kerana begitu gembira dengan panggilan dari ‘binatang kesayangannya’.

Si pemanggil tidak menjawab ucapan salam Ameer.

“Tak jawab salam berdosa tau… tapi abang tahu Nuha mesti dah jawab dalam hati.”

Si pemanggil tetap membisu sedangkan Ameer sudah mula berceloteh.

Pet kesayangan abang ni sihat tak? Jarang Nuha nak call abang. Ni mesti sebab tengah rindukan abang kan.”

Si pemanggil tetap tidak memberikan sebarang reaksi. Jika orang lain pasti sudah mematikan talian tetapi Ameer tetap sabar menanti gadis itu bersuara.

“Abang tahu Nuha takkan bercakap. Jadi cuba ketuk corong telefon tu supaya abang tahu Nuha yang buat panggilan ni.” Ameer begitu memahami sikap si pemanggil yang sukar dijinakkan.

Tap!

Ameer tersenyum mendengar tindak balas yang diberikan Nuha.

“Kalau Nuha rindukan abang cuba ketuk dua kali.”

Tap! Tap!

Senyuman Ameer bertambah mekar. Hati rasa berbunga-bunga apabila dirindui seseorang. Apatah lagi yang merinduinya itu ialah Nuha Sameera, adik bongsunya yang selalu dianggap seperti binatang kesayangannya itu.

Menganggap adik sendiri sebagai binatang kesayangan berbunyi agak keterlaluan tetapi Ameer ada imaginasinya tersendiri terhadap sifat adiknya yang unik. Sikap Nuha yang sukar dijinakkan umpama seekor kucing hitam yang penuh misteri tetapi ada daya tarikan yang kuat sehingga menyebabkan tuannya berusaha bermati-matian untuk memikat hatinya. Setelah berjaya dijinakkan, dia adalah kucing hitam yang paling setia dan jinak terhadap tuannya. Nuha ialah kucing hitam itu dan Ameerlah tuannya.

“Ketuk sekali kalau Nuha nak abang pulang jumpa Nuha.”

Tap!

“Abang bukan tak mahu pulang tapi abang sangat sibuk. Maafkan abang ya, dik.”

Senyap tanpa sebarang tindak balas. Ameer dapat merasakan binatang kesayangannya sedang merajuk.
“Ketuk sekali jika Nuha marah abang. Ketuk dua kali jika tidak.”

Tap! Tap!

Ameer kembali tersenyum.

“Abang janji bila abang dapat cuti nanti abang pulang jumpa Nuha, okey.”

“Nuha akan tuntut janji yang Abang Ameer buat.” Sebaik memuntahkan suara emasnya gadis tersebut terus memutuskan talian.

Ameer tidak sempat membalas kata-kata adiknya. Dia hanya mampu tersenyum dan menggeleng kepala mengenangkan perangai pelik adik bongsunya itu. Nuha Sameera bukannya bisu tetapi memang sikapnya tidak suka bercakap. Dia lebih banyak menggunakan bahasa tubuh dan memek wajah untuk berkomunikasi dengan orang. Sejujurnya Ameer belum seratus peratus berjaya menjinakkan sifat adiknya itu.

Bersambung....

1 comment:

nadiatul najwa said...

adik ameer
org macam tu pun ada
macam2